UD Trucks ingin kuasai pasar truk medium Jatim 2020

Posted on

UD Trucks ingin kuasai pasar truk medium Jatim 2020

UD Trucks ingin kuasai pasar truk medium Jatim 2020
Malang (ANTARA News) – UD Trucks bertekad untuk menguasai pangsa pasar truk medium di Jawa Timur pada tahun 2020, dengan mengandalkan berbagai keunggulan, termasuk teknologi yang mampu menghemat bahan bakar dan ban kendaraan.

Menurut Direktur Pemasaran PT Volvo Indonesia, Jurn Terpstra, UD Trucks saat ini berada di posisi kedua terbesar di wilayah Jatim. 
“Kami terus berupaya menempati posisi pertama pada 2020,” kata Jurn Terpstra di Malang, Selasa. 

Ia optimistis dengan berbagai keunggulan yang dimiliki UD Trucks, di antaranya penggunakan teknologi UD Telematics Services, target 2020 itu akan tercapai, apalagi pasar truk medium saat ini mencapai 8.000 per tahun untuk Pulau Jawa, kecuali Jakarta.

Sementara Jatim, menjadi ceruk pasar truk medium terbesar di Jawa (kecuali Jakarta), dengan kisaran 70 persen.
Lebih lanjut, penggunaan teknologi UD Telematics Services tersebut bisa dimanfaatkan untuk berbagai keperluan, seperti melihat konsumsi dan efesiensi bahan bakar pada setiap pengemudi, laporan yang mudah dimengerti, informasi penggunaan bahan bakar yang menyimpang, evaluasi pengemudi terkait rincian perjalanan lengkap dengan detil konsumsi bahan bakar.

Menurut dia, masalah bahan bakar sangat penting karena hampir 50 persen biaya untuk sektor itu. 

“Semakin efisien, semakin menguntungkan perusahaan,” ujarnya.

Kepala Manajemen Produk PT Volvo Indonesia Theo Wibisono menambahkan melalui penggunakan teknologi UD Telematics Services, pemilik kendaraan bisa mengendalikan biaya bahan bakar, meningkatkan produkitivitas pengemudi, memantau armada dan pengemudi, mengurangi pekerjaan administrasi, dan mendukung pengemudi.

Ada sejumlah fitur yang memberikan kemanfaatan bagi perusahaan maupun pemilik UD Trucks tersebut, di antaranya fitur track and trace yang dapat memetakan armada di peta, memantau kendaraan pada periode tertentu, ringkasan perjalanan pada periode tertentu, kecepatan maksium pada periode tertentu, dan status kendaraan.

Sedangkan fitur sopir (driver) ID, dapat membedakan data dalam UD Telematics Services per sopir serta mendaftarkan sopir dan mengunduh data sopir ID sendiri. Teknologi tersebut saat ini juga dipakai untuk kendaraan di Eropa.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *